Home

Championind

PERTUMBUHAN YANG STABIL DARI PERUSAHAAN PADAT KAMI UNTUK MASA LALU DUA DEKADE DAN ANTUSIASME KAMI UNTUK SELALU MENJADI SELANGKAH LEBIH MAJU MEMILIKI MENJAGA KITA ADA BIDANG PERUSAHAAN MOLDING.

KAMI MEMULAI SEBUAH PERUSAHAAN KECIL, CHAMPIONIND TELAH BERHASIL TEGAS MEMBANGUN DIRINYA DAN TELAH MENYELESAIKAN KEBUTUHAN BANYAK PABRIK BESAR DI INDONESIA.

DIDIRIKAN PADA 1965 DENGAN HANYA 10 PERSONEL, KITA SEKARANG TELAH BERUBAH MENJADI SATU KELUARGA BESAR - DIDUKUNG OLEH AHLI PROFESIONAL DAN SUMBER DAYA YANG KOMPETEN. KEBERADAAN DAN PRESTASI SELAMA BERTAHUN-TAHUN TELAH MEMPERKAYA KITA DENGAN PENGALAMAN, PENGETAHUAN DAN KEMAMPUAN UNTUK MENGATASI TANTANGAN APAPUN.

CHAMPIONIND MENYEDIAKAN LENGKAP BERBAGAI PRODUK CETAK METAL DAN PLASTIC DAN SOLUSI END-TO-END, TERMASUK DESAIN, PENGADAAN MATERIAL, DUKUNGAN KEPATUHAN DAN PENGIRIMAN. DAN DENGAN PULUHAN TAHUN PENGALAMAN MOLDING SEBAGAI KREDIT KAMI, KAMI TAHU PERSIS BAGAIMANA MENGOPTIMALKAN SETIAP KEBUTUHAN PERSYARATAN – YANG AKIBATNYA MEMBANTU UNTUK BIAYA DIMINIMALKAN, PRESISI, AKURASI, DAN TEPAT WAKTU.

UNTUK MENDUKUNG PERTUMBUHAN YANG CEPAT SAAT INI CHAMPIONIND MENDIRIKAN PABRIKASI . FABRIKASI INI DILENGKAPI DENGAN MESIN YANG HANDAL DAN TENAGA YANG SANGAT BERPENGALAMAN DALAM FABRIKASI DAN BERBAGAI PERALATAN LAINNYA.

KAMI MENYAMBUT PERTANYAAN ANDA MENGENAI SOLUSI UNTUK KEBUTUHAN ANDA.

Dampak COVID-19 pada Industri Plastik Kemasan

Dampak COVID-19 pada Industri Plastik Kemasan

Sebelum COVID-19, perusahaan spadegaming slot indonesia maju dengan cepat menuju tujuan keberlanjutan mereka. Namun, pandemi virus corona telah berdampak negatif pada banyak industri di seluruh dunia, terutama industri pengemasan. Perusahaan pengemasan datang dengan teknologi inovatif yang ramah lingkungan, dapat digunakan kembali, dan dapat terurai secara hayati. Tetapi kekhawatiran tentang kebersihan dan keamanan kemasan yang dapat digunakan kembali untuk sementara menghentikan kemajuan industri pengemasan menuju rantai pasokan yang berkelanjutan dan melingkar. Area spesifik dalam industri pengemasan yang terkena dampak meliputi: Peningkatan Digital Printing, Preferensi Konsumen, E-commerce, Kebersihan Baru atau Tinggi dan Kekhawatiran Keselamatan Konsumen, Keberlanjutan yang Didefinisikan Ulang, dan Peningkatan Plastik Sekali Pakai dan pencabutan larangan.

Setelah pandemi, perusahaan pengemasan perlu menyeimbangkan kembali tujuan keberlanjutan yang menggabungkan peningkatan kebersihan, menormalkan e-commerce, dan mempertimbangkan biaya produk. Dampak pandemi akan berdampak positif pada kinerja, karena tren baru ini akan menyoroti kebutuhan pelanggan di seluruh industri.

Bangkitnya Plastik Sekali Pakai dan Larangan yang Diangkat

Perjuangan untuk mengurangi sampah plastik, secara keseluruhan, merupakan inisiatif yang panas. Negara-negara di seluruh dunia mulai melarang plastik sekali pakai, termasuk Kolombia, sebagian Amerika Serikat, Cina, Zimbabwe, Albania, Kamerun, Rumania, dan banyak negara lainnya. Perusahaan mengumumkan target yang mereka rencanakan untuk dicapai pada tahun tertentu dalam upaya untuk menjadi berkelanjutan mungkin. Sayangnya, ketika COVID-19 dimulai, konsumen menjadi khawatir bahwa seseorang dapat tertular virus dengan menyentuh permukaan atau benda yang memiliki virus di atasnya dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau orang lain. Virus ini tampaknya mampu bertahan di karton selama sekitar 24 jam, dan di plastik hingga tiga hari. Meskipun bahaya pastinya tidak diketahui, program keberlanjutan menurun atau terhenti di bulan-bulan awal pandemi. Beberapa negara dan negara bagian AS telah menghentikan sementara dan mencabut larangan plastik sekali pakai dan bahkan melarang tas yang dapat digunakan kembali untuk sementara.

Supermarket melihat peningkatan plastik sekali pakai untuk produk pembungkus. Ini adalah respon keselamatan langsung yang dimulai untuk kesehatan dan keselamatan orang-orang di seluruh dunia. Jumlah sampah plastik yang dihasilkan di Thailand telah melonjak 15% dengan COVID-19, meskipun negara itu melarang kantong plastik yang diperkenalkan pada Januari 2020.

Inggris sedang dalam perjalanan untuk membuat undang-undang yang melarang penjualan sedotan plastik, cotton bud bertangkai plastik, dan pengaduk plastik. Menteri Lingkungan Inggris Rebecca Pow mengkonfirmasi bahwa ini akan ditunda, karena membuang produk plastik sekali pakai yang dapat membawa tetesan virus lebih aman. Awalnya, peraturan tersebut ditetapkan pada bulan Maret dan mulai berlaku pada bulan April. Di AS, beberapa negara bagian seperti New York dan New Jersey, telah menyerukan penundaan larangan plastik, karena khawatir tas yang dapat digunakan kembali membawa virus. Dorongan ini meningkatkan permintaan untuk produk-produk seperti air minum kemasan dan pembersih sekali pakai.

Di bawah ini adalah beberapa perusahaan di ekosistem kami yang dapat menyeimbangkan munculnya plastik sekali pakai dan mencabut larangan selama pandemi.

Fuenix

Fuenix

Dalam proses Ecogy® inovatif Fuenix, mereka ‘memecahkan’ polimer dalam plastik ke tingkat molekuler. Ini memberikan keuntungan ganda yang unik: pertama, mereka dapat mendaur ulang plastik yang sudah habis masa pakainya, yang saat ini masih terbuang percuma. Dan akibatnya, pada saat yang sama, mereka dapat menciptakan bahan baku ‘baru’ berkualitas tinggi.

Proses ini tidak hanya mengurangi jumlah bahan murni yang kami ambil, tetapi juga menawarkan kesempatan untuk memberikan solusi yang solid untuk masalah polusi plastik dunia yang semakin meningkat. Di atas itu, dengan mengurangi 65% emisi CO2 (dibandingkan dengan metode daur ulang alternatif), dilakukan dengan cara yang relatif bersih.

Nantek

Nantek mengembangkan proses termo-kimia eksklusif, dirancang dan digunakan untuk mengubah sampah plastik menjadi bahan baku yang berharga untuk kilang minyak & gas dan untuk perusahaan manufaktur plastik. Teknologi daur ulang bahan kimia ini didasarkan pada proses pirolisis di mana kami menambahkan agen reaktif inovatif berdasarkan elemen nano tertentu.

Rebricks Indonesia

Rebricks Indonesia

Rebricks Indonesia adalah perusahaan yang memiliki misi menjadi solusi permasalahan plastik di Indonesia dengan mengubah sampah plastik menjadi bahan bangunan. Mereka memfokuskan penelitian kami pada daur ulang sampah plastik (sachet) berlapis-lapis.

Cleanhub

Cleanhub memiliki misi untuk membebaskan planet ini dari polusi plastik dengan menawarkan solusi dampak lingkungan yang dapat diverifikasi kepada merek. Mereka menghitung emisi pengemasan perusahaan, dan berdasarkan emisi tersebut, mereka akan mencocokkan klien dengan proyek yang mengumpulkan jumlah plastik yang dibutuhkan untuk menjadi netral plastik.

Lucro Plastecycle

Daur Plastik Lucro

Lucro Plastecycle mendaur ulang limbah plastik fleksibel yang bersumber secara lokal untuk memproduksi produk kemasan fleksibel, seperti bungkus plastik dan film. Ini juga memasok butiran plastik daur ulang ke produsen untuk produksi mereka.

Bagaimana Kami Dapat Meningkatkan Kualitas Plastik Daur Ulang

Bagaimana Kami Dapat Meningkatkan Kualitas Plastik Daur Ulang

Website demo slot pragmatic memberikan dana untuk reseach seputar plastik. Siklus hidup plastik menimbulkan masalah ganda: tidak semua plastik dapat didaur ulang, dan tidak semua plastik yang dapat didaur ulang didaur ulang. Namun ada banyak pilihan untuk mewujudkan ekonomi melingkar untuk plastik, yaitu dengan meningkatkan kualitas produk yang didaur ulang.

Dalam hal mendaur ulang plastik, jalan kita masih panjang. Dari 25 juta ton sampah plastik yang dihasilkan setiap tahun di Eropa, hanya 30% yang dikumpulkan untuk didaur ulang; sisanya dibakar atau berakhir di ujung sampah dan tempat pembuangan sampah. Di Prancis, menurut survei yang dilakukan oleh majalah 60 million de consommateurs (60 juta konsumen) pada 2018, angka itu hanya 26%, jauh di bawah target pemerintah 100% plastik daur ulang pada 2025.

Jadi, haruskah semua harapan untuk ekonomi plastik yang benar-benar melingkar ditinggalkan? Tidak terlalu cepat: Undang-undang Eropa, yang mengatur penggabungan 25% plastik daur ulang dalam botol PET dari tahun 2025, dan 30% di semua botol plastik dari tahun 2030, dapat dengan baik mewajibkan perusahaan untuk mulai serius melihat daur ulang.

Target yang dilatarbelakangi oleh masalah lingkungan ini menyiratkan bahwa memiliki bahan daur ulang berkualitas sangat tinggi, khususnya untuk kemasan makanan. Produksi botol PET daur ulang mengeluarkan 70% CO2 lebih sedikit daripada produksi botol PET murni dan jelas mengurangi jumlah polusi plastik.

Plastik daur ulang sebanding dengan plastik perawan

Saat ini, pusat daur ulang sangat bergantung pada proses mekanis, yang terdiri dari penghancuran plastik menjadi serpihan, yang kemudian diproses dan diubah menjadi butiran plastik, yang kualitasnya sebanding dengan plastik asli. Teknik ini memungkinkan Veolia untuk memproduksi PET daur ulang yang menghasilkan antara 50% dan 70% komposisi botol baru. Besok, angka ini akan mencapai 100%, kata Benoit Perreau, wakil manajer penawaran utama Daur Ulang Plastik di Veolia.

Namun ada sisi negatifnya: «Dengan beberapa pengecualian, terutama PET transparan, tidak mungkin membuat produk yang disetujui untuk digunakan dalam kemasan makanan, meskipun ada permintaan nyata.» Untuk PET berwarna atau PET yang mengandung beberapa lapisan penghalang, dan bahan lain seperti polietilen (ada dalam kantong plastik) dan polipropilen (digunakan dalam industri mobil dan kemasan makanan, antara lain), ini lebih rumit. «Mendapatkan resin daur ulang yang sebanding dengan resin murni, dari segi aspeknya, lebih sulit,” jelasnya.

Oleh karena itu pentingnya memfasilitasi daur ulang plastik sejak awal, «dengan mengambil kemampuannya untuk didaur ulang saat mendesain botol, yaitu dengan hanya menggunakan satu jenis resin, atau dengan menerima bahwa botol yang diproduksi dari bahan daur ulang tidak sepenuhnya transparan, »Benoit Perreau menunjukkan. Kemasan baru dari tablet pencuci piring Finish Quantum, yang dibuat oleh kemitraan antara Veolia et Reckitt Benckiser (RB), mengandung 30% plastik daur ulang dan berwarna abu-abu (tanpa pigmen atau aditif penutup).

Masa depan terletak pada daur ulang bahan kimia

Industri ini sekarang sedang mempelajari proses kimia untuk meningkatkan daur ulang. Mereka masih dalam tahap penelitian atau percontohan, dan termasuk pirolisis, yang terdiri dari memanaskan plastik ke suhu tinggi untuk mendapatkan produk hidrokarbon, dan pemisahan bahan, berguna untuk pengemasan yang berisi beberapa lapisan resin yang berbeda.
«Tujuan mereka adalah kembali ke monomer, komponen dasar, dengan menggunakan berbagai teknologi,» kata Benoit Perreau, membangkitkan beberapa inisiatif, seperti Carbios, yang berfokus pada biorecycling.

Prinsipnya melibatkan penggunaan enzim, katalisator biologis, untuk memotong molekul PET untuk mende-polimerisasi bahan yang akan didaur ulang. Idenya adalah untuk memurnikan dan mempolimerisasi ulang untuk mendaur ulang plastik hingga tak terbatas. Teknik ini juga berlaku untuk plastik berwarna (terutama PET), yang proses mekanisnya sulit didaur ulang.

«Untuk saat ini, kami tidak bekerja pada skala industri, lebih sering daripada bukan karena alasan ekonomi tetapi terkadang juga teknis, tetapi tekanan pada merek untuk menggunakan plastik daur ulang sedemikian rupa sehingga daur ulang bahan kimia akan berkembang dengan cepat dalam beberapa bulan dan tahun ke depan. datang, »memperkirakan wakil manajer penawaran utama Daur Ulang Plastik di Veolia. Dia menggambarkan visinya tentang plastik di dunia masa depan sebagai «kemasan satu bahan yang mengandung 100% bahan daur ulang, diperoleh sebagian berkat daur ulang mekanis dan sebagian lagi berkat daur ulang kimia»

Sistem deposit dan solusi berteknologi rendah

Tentunya, untuk dapat didaur ulang, sampah plastik harus sampai ke pusat pemilahan dan daur ulang. «Kami tidak memiliki cukup bahan untuk didaur ulang,», sesal Benoit Perreau yang menganjurkan endapan pada botol plastik, yang telah berhasil dicoba dan diuji di negara-negara Skandinavia. Di Norwegia, misalnya, jumlah botol plastik yang didaur ulang telah mencapai 97% – dibandingkan hanya 60% di Prancis, di mana sistem penyimpanan yang memungkinkan telah ditunda hingga 2023. Namun, inisiatif lain berupaya untuk meningkatkan tarif pengumpulan. «Idenya adalah untuk memikirkan cara mengumpulkan sampah secara lokal untuk melibatkan warga dan mendorong mereka untuk bertanggung jawab atas pengumpulan,” jelas Thierry Vandevelde, delegasi jenderal Veolia Foundation.

Daftar bahan kimia dalam plastik maxbet

Daftar bahan kimia dalam plastik maxbet

Plastik maxbet adalah salah satu senyawa yang paling banyak kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kami sudah menggunakannya sejak lama. Sampai saat ini plastik masih menjadi salah satu produk terpopuler di pasaran. Pabrik membuat plastik dari kombinasi komponen bahan kimia. Kami memiliki berbagai jenis komponen bahan kimia yang kami gunakan untuk membuat plastik. Beberapa dari mereka berbahaya, dan beberapa tidak. Mengetahui komponen bahan kimia yang digunakan pabrik untuk membuat plastik akan membantu Anda memutuskan plastik mana yang akan Anda gunakan. Namun, berikut daftar bahan kimia pada plastik dan bahayanya jika kita terlalu banyak menggunakannya:

1. Phthalate

Phthalate

Daftar pertama bahan kimia dalam plastik adalah Phthalate, ester dari asam ftalat. Pabrik membuat ftalat dengan mereaksikan ftalat anhidrida dengan alkohol. Pada tahun 2010, produk ftalat masih banyak beredar di pasaran. Namun, belakangan ini penggunaan ftalat semakin berkurang karena meningkatnya kesadaran lingkungan akan bahayanya. Akhirnya, pabrik membatasi dan berhenti menggunakan ftalat sebagai pemlastis. Sumber ftalat lainnya adalah susu, daging, dan mentega.

Sebenarnya ada banyak produk yang dibuat pabrik dari ftalat. Beberapa di antaranya adalah pelumas, lem, perekat, detergen, mainan anak, dan lainnya. Singkatnya, ada banyak produk di antara kita yang mengandung ftalat. Sebagian besar ftalat digunakan sebagai plasticizer, sekitar 23% dalam produksi kawat dan kabel. Sekitar 70% pemlastis yang diproduksi di dunia (dengan total 8,4 juta ton) adalah ftalat.

2. Polikarbonat

Polikarbonat adalah sekelompok polimer termoplastik. Disebut polikarbonat karena mengandung gugus karbonat dalam struktur kimianya. Pabrik dapat membuat polikarbonat dengan mereaksikan bisphenol A dan fosgen COCl2. Dengan menggunakan reaksi ini, pabrik menghasilkan setidaknya satu miliar kilogram setiap tahun. Cara produksi lain termasuk transesterifikasi BPA dan difenil karbonat.

Kami menggunakan polikarbonat dalam berbagai aplikasi. Aplikasi utama polikarbonat termasuk produksi DVD, Blu-ray atau compact disc. Aplikasi lain adalah membangun kapasitor stabilitas tinggi, dan komponen listrik lainnya. Selain itu, perusahaan juga menggunakan polikarbonat dalam proses konstruksinya. Aplikasi lainnya mencakup aplikasi medis, produksi pesawat, telepon, dan lain-lain.

3. Asam polyactic

Asam polyaktik adalah plastik yang berasal dari biomassa, seperti tebu atau pati jagung. Ini dapat terurai secara hayati dan oleh karena itu lebih baik daripada kebanyakan plastik lainnya, yang terutama berasal dari distilasi atau polimerisasi cadangan yang tidak dapat diperbarui seperti minyak bumi. Ini memiliki biaya produksi yang relatif rendah, itulah mengapa asam polyactic dapat menjadi alternatif yang efisien untuk plastik lainnya. Penerapan asam polyaktik berkisar dari pembuatan botol hingga peralatan medis.

4. Polypropylene

Polypropylene adalah termoplastik dari monomer propylene. Ini memiliki berbagai aplikasi termasuk pengemasan untuk produk konsumen, industri otomotif, tekstil, dan lain-lain. Penggunaan utama polypropylene adalah dalam industri pengemasan (sekitar 30%). Manufaktur listrik dan peralatan berada di urutan kedua karena membutuhkan sekitar 13% produksi polypropylene.

5. DEHP

DEHP

Bis (2-ethylhexyl) phthalate, juga dikenal sebagai DEHP adalah salah satu plasticizer phthalates yang paling umum. Ini memiliki sifat yang sesuai dan juga biaya rendah yang membuat pemlastis DEHP sangat ekonomis yang dapat digunakan pabrik. DEHP telah dilarang dari industri plastik, tetapi tidak diketahui apakah DEHP telah sepenuhnya hilang dari plastik yang kita kenal dalam kehidupan sehari-hari. Pada tahun 2010, DHP memiliki 54% pangsa pasar yang menjadikannya bahan kimia dengan volume produksi tinggi. Menurut riset, pada 199, produksi DEHP telah menyentuh 241 juta pound setahun.

Info lainnya : 4 Teknologi Daur Ulang Plastik Top yang Memengaruhi Kemasan Startups

Biasanya, plastik mungkin mengandung sekitar 1% hingga 40% DEHP. Selain digunakan sebagai plasticizer, pabrik juga menggunakan DEHP sebagai fluida dielektrik pada kapasitor, atau sebagai fluida hidrolik. Selain itu, pabrik menggunakan DEHP sebagai pelarut tongkat pijar. Penggunaan DEHP lainnya mungkin termasuk jas hujan, sepatu, tirai kamar mandi, dan banyak lagi.

Seperti apa masa depan plastik?

Seperti apa masa depan plastik?

Sampah plastik adalah masalah yang berkembang di seluruh dunia, meskipun ada upaya untuk mendaur ulang atau mengurangi penggunaan plastik. Untuk benar-benar mengubah proses daur ulang, lebih banyak perhatian perlu diberikan pada komposisi plastik, menurut sebuah artikel penelitian baru dari sbobetcasino di Swedia. Makalah ini menyajikan strategi tentang bagaimana meningkatkan daur ulang melalui desain polimer yang lebih cerdas — dan bagaimana polimer berbasis biologis dapat beralih ke alternatif netral karbon.

Produksi plastik terus meningkat: produksi plastik global sekarang mencapai lebih dari 300 juta ton per tahun.

Sementara itu, daur ulang plastik masih perlu ditingkatkan. Dari 14 persen yang dikumpulkan secara global untuk didaur ulang, 8 persen dibuat menjadi plastik dengan kualitas lebih rendah, sementara 4 persen hilang dalam proses dan hanya 2 persen yang didaur ulang menjadi plastik dengan kualitas yang sama atau setara.

Sebagian besar kemasan yang diproduksi sama sekali tidak dibuat untuk didaur ulang. Faktanya, 95 persen dari nilai plastik sebagai kemasan hilang setelah penggunaan pertama yang sangat singkat.

Plastik adalah istilah umum untuk sekelompok besar bahan dengan sifat dan aplikasi potensial yang berbeda. Ini dapat berupa apa saja mulai dari yang keras dan kuat hingga yang lembut dan lentur, dan juga dapat disesuaikan untuk menahan panas atau dingin yang ekstrem.

Plastik terutama terdiri dari satu atau lebih polimer yang telah dicampur dengan aditif. Polimer terdiri dari satu atau lebih jenis molekul blok bangunan kecil. Sebagian besar plastik yang diproduksi terbuat dari minyak fosil, tetapi kurang dari 1% dari total plastik juga diproduksi dari bahan berbasis hayati seperti tebu (gula), jagung (pati), dan minyak nabati.

“Kita harus mulai lebih fokus pada desain polimer daripada yang telah kita lakukan sebelumnya. Tidak cukup hanya fokus pada sifat material polimer, atau pada desain produk, kita juga harus mengembangkan polimer yang dapat berkontribusi pada peningkatan laju daur ulang, “kata Profesor Rajni Hatti Kaul, di Universitas Lund.

Dia dan rekannya menyarankan bahwa ada beberapa parameter yang sangat penting dalam desain polimer berbasis bio untuk meningkatkan aplikasinya dalam produk plastik (misalnya kekerasan, kelembutan, daya tahan, fleksibilitas, kelenturan, dll.) Serta toleransinya terhadap mendaur ulang. Saat ini, plastik sebagian besar didaur ulang menggunakan daur ulang mekanis, di mana plastik itu disortir, digiling, dicuci dan diekstrusi. Karena daur ulang mekanis melibatkan suhu tinggi, ada kebutuhan untuk mengembangkan polimer berbasis bio yang dapat menahan suhu leleh tinggi atau suhu transisi gelas (suhu di mana polimer berubah dari keadaan seperti kaca yang keras menjadi keadaan kenyal selama kenaikan suhu ).

“Semakin tinggi suhu polimer bertahan tanpa kehilangan sifatnya, semakin tinggi kualitas yang dimilikinya sebagai bahan daur ulang. Selain tantangan dari limbah plastik campuran , sifat bahan yang memburuk setelah daur ulang saat ini menjadi masalah utama dalam menciptakan permintaan untuk plastik daur ulang, “kata Rajni Hatti Kaul.

Desain polimer yang memungkinkan degradasi selektif polimer menjadi molekul blok bangunan lagi, melalui apa yang disebut daur ulang kimia, juga merupakan bidang yang menarik untuk penelitian. “Degradasi selektif polimer berbasis bio adalah solusi yang sangat baik untuk memisahkan dan mendaur ulang polimer dari berbagai jenis campuran plastik. Kemudian kami mendapatkan lebih banyak kemungkinan untuk menggunakannya lagi,” kata Rajni Hatti Kaul.

Lihat Juga : 4 Teknologi Daur Ulang Plastik Top yang Memengaruhi Kemasan Startups.

Kemajuan dalam desain polimer daur ulang berbasis bio juga membutuhkan lebih banyak penelitian dan pengembangan. Yang terpenting, ada kebutuhan untuk mengembangkan portofolio molekul blok penyusun netral karbon yang berbeda yang dapat memberikan karakteristik yang diinginkan untuk polimer.

Untuk tujuan ini, mikroorganisme dan enzim adalah alat penting baik untuk produksi dan daur ulang polimer berbasis bio. Ada juga kebutuhan untuk penelitian tentang potensi untuk mengembangkan biokatalis yang lebih baik (enzim) untuk sintesis polimer (polimerisasi adalah proses di mana monomer — molekul kecil — terikat untuk membuat satu, biasanya rantai polimer panjang) dan untuk degradasi polimer secara selektif.

Ada banyak hal yang dapat diperoleh dari desain polimer berbasis biob yang lebih baik. Selain berkontribusi pada peningkatan fungsi dan daur ulang plastik , proses yang lebih optimal dapat membuat produksi polimer lebih hemat energi dan sumber daya.

Mengembangkan alternatif plastik berbasis nabati , di mana polimer dibuat dari residu pertanian atau kehutanan dan bukan dari minyak fosil, atau gas limbah seperti karbon dioksida, juga penting jika produksi plastik ingin berkelanjutan dari waktu ke waktu tanpa berdampak pada penggunaan lahan.

“Tentu saja ada kendala utama untuk alternatif netral karbon, tidak terkecuali dalam hal harga, karena minyak fosil masih merupakan alternatif yang lebih murah. Namun, fokus yang lebih besar pada desain polimer merupakan langkah penting ke arah yang benar untuk ekonomi plastik sirkuler , “simpul Rajni Hatti Kaul.

10 Tips Metode Daur Ulang Yang Efektif Pada 2020

10 Tips Metode Daur Ulang Yang Efektif

Sebagian besar dari kita ingin menjaga lingkungan sebaik mungkin, tetapi seringkali kita tidak tahu caranya. Salah satu cara termudah untuk memulai adalah menerapkan beberapa praktik daur ulang yang mudah. Untuk membantu Anda memulai, kami telah membuat daftar 10 cara terbaik untuk mendaur ulang secara efektif pada tahun 2020.

1. Gunakan tas kembali

Ini bisa sesederhana menggunakan kembali kantong plastik Anda yang ada atau membeli tas material praktis yang dapat Anda gunakan berulang kali. Ini bagus untuk toko grosir atau pasar buah dan sayur – tetapi pastikan Anda menyimpannya sedikit di dalam mobil, jadi Anda tidak melupakannya. Ayo memenangkan pertarungan melawan plastik!

2. Memahami aturannya

Salah satu kesalahan terbesar yang dibuat oleh orang-orang ketika daur ulang adalah bahwa mereka menempatkan item yang salah ke tempat sampah yang salah. Ini tidak hanya menyebabkan sakit kepala yang sangat besar bagi mereka yang harus memilah sampah di ujung lain, tetapi juga menyebabkan tekanan besar pada lingkungan dengan barang-barang yang tidak perlu pergi ke TPA. Tidak perlu repot dan luangkan waktu sejenak untuk memahami aturan daur ulang spesifik untuk area papan Anda. Dan lanjutkan dengan menyewa pembersih komersial atau mendidik seluruh keluarga Anda dan semua orang di halaman yang sama!

3. Beli baterai isi ulang

Apakah Anda merasa harus selalu membeli baterai baru? Tidak ada yang lebih frustrasi daripada kehabisan baterai di televisi jarak jauh Anda atau peralatan harian lainnya hanya untuk menyadari bahwa Anda tidak memiliki baterai cadangan yang tergeletak di sekitar rumah. Hemat waktu dan energi dengan membeli baterai yang dapat diisi ulang. Jadi, lain kali baterai Anda habis, yang perlu Anda lakukan adalah mengenakan biaya … dan baterai akan diisi ulang dalam waktu singkat!

4. Daur ulang item elektronik Anda

Ketika sesuatu rusak, naluri alami kita melemparkannya ke tempat sampah. Tetapi ini hanya memberi makan budaya konsumen kami (dan mengisi situs pembuangan sampah kami!). Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi banyak penyedia ponsel akan benar-benar mendaur ulang ponsel Anda ketika Anda menukarnya dengan yang baru. Jika penyedia khusus Anda tidak menginginkan Anda, online dan Google di mana depot daur ulang elektronik paling dekat dengan Anda. Anda akan terkejut dengan apa yang dapat didaur ulang – dari laptop ke ponsel ke televisi dan banyak lagi! Jika Anda tidak punya waktu untuk mendaur ulang barang-barang ini sendiri, bayar kebersihan rumah untuk melakukannya untuk Anda!

5. Buat sistem pengomposan

Sisa? Tidak masalah! Membuat sistem pengomposan itu sendiri adalah cara alami untuk membuahi kebun Anda. Plus, Anda akan menghemat uang dan menjaga lingkungan! Hanya mendaur ulang sisa makanan, sisa taman, dan potongan kardus. Mulailah dengan membeli sistem sederhana dari toko alat lokal Anda hari ini!

6. Donasi!

Sampah satu orang adalah harta orang lain! Dan ini sangat benar jika datang ke item lama kami. Jika Anda memiliki handuk, seprai, atau pakaian bekas yang tergeletak di sekitar rumah (atau Anda belum menggunakannya lagi), donasi ke toko barang bekas atau ke tempat penampungan hewan untuk menggunakannya sebagai tempat tidur. Anda bahkan dapat menyewa layanan pembuangan sampah untuk membantu Anda memilah hal-hal lama Anda!

7. Jadilah licik.

Jika Anda memiliki botol atau toples berbaring, mengapa tidak menggunakannya kembali ke pekebun untuk bunga dan tanaman?

8. Bawa piala Anda sendiri

Ini bukan tip daur ulang karena ini adalah pembajakan berkelanjutan. Seringkali, kita tidak menyadari berapa cangkir kopi yang kita gunakan. Dan kebenaran pahitnya adalah bahwa sebagian besar barang-barang ini segera dirilis ke TPA karena mereka tidak dapat didaur ulang. Jaga lingkungan dengan berinvestasi dalam wadah penyimpanan yang indah. Pastikan Anda membawanya ketika Anda kembali ke kafetaria!

9. Kemas makan siang Anda

Saat menyiapkan makan siang Anda sebelum bekerja dan menuju ke wadah bekas, itu akan mengurangi limbah (tidak ada lagi kantong plastik dengan kunci ritsleting) dan akan menghemat uang.

10. Jangan gunakan kertas

Jika Anda benar-benar ingin berurusan dengan pengurangan residu dengan serius, berhenti menggunakan kertas sama sekali untuk menyimpan semua informasi di komputer Anda. Hubungi pemasok Anda dan minta mereka mengalihkan faktur ke email dan membayar tagihan Anda melalui telepon, mudah!

Bagaimana masa depan plastik?

Bagaimana masa depan plastik?

Pemerintah dan masyarakat luas semakin skeptis terhadap banyak produk plastik konsumen karena dampak lingkungan dari plastik.

Banyak perusahaan besar telah berjanji untuk mengurangi jumlah plastik sekali pakai dalam produk mereka, sebagai tanggapan atas preferensi konsumen dan undang-undang baru.

Tetapi mungkin sulit bagi ekonomi dunia untuk berhenti dari plastik, dan perusahaan berinovasi cara baru untuk mendaur ulang.

Terlepas dari sentimen publik yang luas bahwa plastik berbahaya bagi lingkungan, terbukti sulit bagi ekonomi global untuk berhenti memproduksi produk plastik baru.

Tidak seperti praktik ramah lingkungan lainnya,upaya untuk menghilangkan plastik belum secara langsung membantu keuntungan banyak perusahaan konsumen.

Peringkat Global S&P memperkirakan bahwa kemasan plastik memang demikian tidak mungkin diganti dalam waktu dekat untuk banyak kegunaannya saat ini, karena plastik memiliki keunggulan dibandingkan beberapa pilihan kemasan alternatif seperti kertas atau kaca.

Perubahan produksi plastik lebih mungkin terjadi, termasuk kemungkinan peningkatan jumlah plastik daur ulang dari waktu ke waktu.

Bagaimana masa depan plastik?

Banyak perusahaan besar – termasuk raksasa makanan Amerika seperti Coca-Cola, Walmart, Starbucks, dan McDonald’s, dan perusahaan besar Eropa seperti Danone, Nestlé, dan Pernod Ricard – memiliki berjanji untuk mengurangi jumlah plastik sekali pakai dalam produk mereka dalam menanggapi preferensi konsumen dan undang-undang baru.

Perusahaan-perusahaan ini berharap konsumen yang sadar lingkungan akan merasa lebih nyaman membeli produk mereka ketika penawaran memiliki jejak lingkungan yang lebih kecil.

Beberapa perusahaan berencana untuk beralih ke bahan yang dapat didaur ulang ketika mereka tidak dapat sepenuhnya menghilangkan plastik dan yang lainnya telah mengadopsi kebijakan plastik baru, seperti menghilangkan kantong plastik seluruhnya, karena mereka secara bersamaan membuat perubahan lain pada produk atau rantai pasokan mereka.

Konglomerat hotel juga mencoba mengurangi ketergantungan mereka pada plastik sekali pakai.

MGM Cina, operator hotel dan kasino yang berbasis di Makau, mengumumkan niat untuk mengganti semua plastik sekali pakai di restorannya pada akhir 2019.

Marriott International dan InterContinental Hotels, dua jaringan terbesar di dunia, mengumumkan pada September 2019 bahwa mereka akan singkirkan botol plastik kecil sampo, kondisioner, sabun mandi, dan perlengkapan mandi lainnya yang mereka sediakan untuk semua tamu.

Para pelaku bisnis perhotelan mengumumkan bahwa dispenser yang diisi dengan produk yang sama akan menggantikan botol individu di kamar mandi hotel sehingga botol plastik baru tidak perlu dibuat untuk setiap pelanggan.

Marriott mengatakan langkahnya sendiri diharapkan dapat mengurangi penggunaan plastik tahunan perusahaan sebesar 30%, mencegah 500 juta botol, atau sekitar 1,7 juta pon plastik, memasuki tempat pembuangan sampah setiap tahun, lihat link ini untuk list data terbaru mengenai penggunaan plastik secara global.

Meskipun rantai berharap agar wisatawan yang sadar lingkungan, terutama di hotel mewah, akan memperhatikan perubahan ini dan memilih hotel dengan mempertimbangkan tanggapan mereka terhadap faktor lingkungan, mereka tidak mengharapkan penghematan biaya yang signifikan dari program ini.

Upaya mengganti botol plastik kecil akan membutuhkan investasi dimuka yang lebih mahal.

Plastik yang paling umum untuk didaur ulang adalah polietilen tereftalat (PET), yang biasa digunakan dalam botol plastik.

Saat ini, sekitar 35% botol PET didaur ulang, dan bagian ini dapat meningkat hingga 60% pada tahun 2030, menurut S&P Global Platts, dengan setengah dari botol daur ulang PET diubah menjadi botol baru.

Negara-negara Eropa cenderung menjadi yang terdepan dari seluruh dunia dalam upaya daur ulang PET, dan perusahaan plastik di sana telah mengusulkan meningkatkan pangsa botol plastik bening dan plastik polimer tunggal untuk memudahkan daur ulang.

Sehubungan dengan polusi dan kekhawatiran publik tentang dampak lingkungan dari plastik, beberapa yurisdiksi telah mengumumkan atau mengeluarkan peraturan yang lebih ketat.

Seattle dan Oakland, di antara kota-kota Amerika lainnya,peralatan dan sedotan plastik sekali pakai yang dilarang pada tahun 2018.

Sedotan telah menjadi target khusus dari peraturan ini, karena masyarakat seringkali dapat mengonsumsi minuman, seperti kopi, tanpa sedotan.

Di tingkat kedaulatan, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau telah mengumumkan rencana untuk itu melarang beberapa jenis plastik sekali pakai pada tahun 2021.

Kolombia membelah dua jumlahnya tentang kantong plastik sekali pakai yang dikonsumsi di toko grosir dalam jangka waktu 18 bulan karena prospek penerapan plastik dan petrokimia di sana semakin suram, dan S&P Global Platts telah melaporkan bahwa Kementerian Urusan Lingkungan negara sedang mempertimbangkan langkah-langkah lebih lanjut.

Lihat juga 4 Teknologi Daur Ulang Plastik Top yang Memengaruhi Kemasan Startups.

4 Teknologi Daur Ulang Plastik Top yang Memengaruhi Kemasan Startups

4 Teknologi Daur Ulang Plastik Top yang Memengaruhi Kemasan Startups

Kami menganalisis 16 Startup Teknologi Daur Ulang Plastik. The Good Plastic Co., BioCellection, NexGenCup, dan Newtechpoly mengembangkan 4 solusi teratas yang harus diperhatikan. Pelajari lebih lanjut di Peta Panas Startup Global kami!

Analis Inovasi kami baru-baru ini melihat ke dalam teknologi yang muncul dan startup yang akan datang bekerja pada solusi untuk kemasan. Karena ada banyak startup yang mengerjakan berbagai solusi, kami memutuskan untuk berbagi wawasan kami dengan Anda. Kali ini, kita akan melihat 4 Startup Teknologi Daur Ulang Plastik yang menjanjikan.

4 Startup Teknologi Daur Ulang Plastik Top

Untuk 4 pilihan teratas kami, kami menggunakan pendekatan kepanduan startup berbasis data untuk mengidentifikasi solusi yang paling relevan secara global. Global Heat Startup Heat Map di bawah ini menyoroti 4 contoh menarik dari 16 solusi yang relevan. Tergantung pada kebutuhan spesifik Anda, pilihan teratas Anda mungkin terlihat sama sekali berbeda.

The Good Plastic Co. – Plastik Daur Ulang Pascakonsumen

Plastik yang telah dibuat menjadi produk, digunakan, dibuang, dikumpulkan, dibersihkan, diproses ulang, dan dibuat ulang menjadi sesuatu yang baru disebut plastik daur ulang paska konsumen. Teknologi saat ini tidak memungkinkan semua jenis plastik untuk didaur ulang. Startup berinovasi dengan berbagai cara untuk memecah plastik dari semua jenis untuk memastikan itu tidak duduk di TPA atau di lautan.

Perusahaan rintisan Belanda, The Good Plastic Company mengembangkan teknologi daur ulang plastik yang mampu mendaur ulang 90% dari jenis plastik yang ada dengan mengubah sampah plastik menjadi panel dekoratif indah berukuran 1x1m dan ketebalan berkisar antara 5mm hingga 30mm. Mudah dibawa-bawa, peralatan mereka memungkinkan daur ulang limbah plastik langsung di sumbernya, di bagian mana pun di dunia.

BioCellection – Daur Ulang Kimia

Polietilen adalah plastik paling populer di dunia yang menyumbang lebih dari 30% dari semua plastik secara global. Ini terutama digunakan dalam kemasan karena merupakan bahan yang ringan dan sangat tahan lama. Sementara polietilen kerapatan tinggi umumnya diterima untuk daur ulang, inovasi dalam teknologi telah memungkinkan polietilena dengan kerapatan lebih rendah untuk mencapai pusat daur ulang juga. Plastik daur ulang bahan kimia menjadi bentuk monomernya, memungkinkannya dibuat ulang sebagai produk plastik berkualitas baik.

Startup BioCellection yang berbasis di AS mengembangkan teknologi daur ulang plastik menggunakan proses kimia untuk mengubah plastik paska konsumen menjadi bahan kimia kimia dan biologi sintetis: asam suksinat, asam glutarat, asam adipat, asam pimelat, asam suberat, dan asam azelaic. Diekstraksi secara kimiawi dari kantong belanjaan, bungkus gelembung, kantong sampah, kemasan ritel, bungkus makanan, dan semacamnya, inovasi mereka berpotensi menggunakan limbah plastik untuk menggantikan bahan bakar fosil sebagai sumber daya untuk rantai pasokan berkelanjutan.

NexGenCup – Mengganti Plastik Sekali Pakai

Statistik status barang plastik dan kertas sekali pakai di dunia saat ini hampir tidak dapat dipahami. Dengan lebih dari setengah triliun gelas plastik sekali pakai dibuang, jumlah yang dikirim ke TPA mengkhawatirkan. Untuk melengkapi semua ini, kandungan plastik setelah digunakan, kandungan klorin ketika dibuang ke dalam air, dan pelepasan karbon dioksida dan polutan lain untuk membuatnya, semuanya dapat berdampak pada kehidupan di bumi. Startup mulai menemukan solusi untuk mengganti ratusan item plastik yang kami gunakan sekali saja.

Startup NexGen Consortium yang berbasis di Asia bertujuan untuk memperbaiki dan mengoordinasikan seluruh perjalanan gelas plastik sekali pakai untuk membawanya ke unit daur ulang. Startup NexGen Consortium membuahkan sebuah tantangan inovasi terbuka yang telah memunculkan 12 solusi cangkir inovatif dari membuatnya menjadi kompos dan dapat didaur ulang di rumah menjadi bahan baru. Dengan perkembangan perusahaan Startup NexGen yang cukup pesat, mereka membangun suatu perusahaan website judi slot raksasa di Asia yang menjadi pesaing berat bagi betberry.org/.

Newtechpoly – Daur Ulang Lebih Banyak Jenis Plastik

Salah satu masalah terbesar dengan plastik daur ulang adalah hanya sebagian saja, dan tidak semuanya dapat didaur ulang. Ini menghasilkan banyak barang yang sebagian dapat didaur ulang yang sepenuhnya dihilangkan dari rantai daur ulang. Startup telah mencari solusi berteknologi canggih yang dapat memecah atau mendaur ulang semua jenis plastik.

Startup Australia Newtechpoly mengembangkan teknologi daur ulang plastik yang dipatenkan yang disebut Teknologi Polywaste. Perbedaan utama antara teknologi peleburan plastik tradisional dan PolyWaste adalah bahwa ini dapat mendaur ulang beragam dan kombinasi film yang terkontaminasi, semi-kaku, dan plastik kaku dari berbagai aliran limbah komersial, industri, pertanian dan / atau domestik, dan mengubahnya menjadi nilai – Produk plastik tambahan. Selain itu, sebagian besar stok input adalah plastik yang akan berakhir di tempat pembuangan sampah, dibakar atau dibuang begitu saja.

Bagaimana Dengan 12 Solusi Lain?

Meskipun kami percaya bahwa data adalah kunci untuk menciptakan wawasan, namun mudah untuk kewalahan karenanya. Ambisi kami adalah menciptakan tinjauan komprehensif dan memberikan intelijen inovasi yang dapat ditindaklanjuti untuk Proof of Concept (PoC) Anda, kemitraan, atau target investasi. Ke-4 startup yang ditampilkan di atas adalah contoh menjanjikan dari 16 yang kami analisis untuk artikel ini. Untuk mengidentifikasi solusi yang paling relevan berdasarkan kriteria spesifik dan strategi kolaborasi Anda, hubungi kami.

Plastik Daur Ulang – Fakta Yang Harus Anda Ketahui

Plastik Daur Ulang - Fakta Yang Harus Anda KetahuiJika Anda pernah mendengar plastik benua – pulau terapung dua kali ukuran plastik Texas di Samudra Pasifik – maka Anda memahami betapa pentingnya plastik daur ulang. Saat ini, hanya 5% plastik daur ulang di seluruh dunia. Beberapa dari mereka adalah ketidaktahuan: sebagian besar dunia masih tidak mengerti bahaya yang ditimbulkan plastik terhadap lingkungan dan rantai makanan kita.

Tetapi plastik itu sendiri rumit. Bahkan jika Anda ingin mendaur ulang plastik Anda, dan bahkan jika Anda patuh untuk memisahkan plastik dari sisa sampah rumah tangga dan meletakkannya di trotoar dalam keranjang biru atau hijau, Anda masih dapat plastik di benua Plastik. Apa yang terjadi?

Berbagai Jenis Plastik

PlastikLihat sisi bawah botol plastik atau wadah plastik. Dengan mengurangi logo, reuse, recycle triangle (“chasing arrows”) adalah angka antara satu dan tujuh. Gambar ini menunjukkan jenis plastik dari mana wadah. Beberapa plastik mudah didaur ulang, tetapi yang lain lebih sulit untuk didaur ulang. Akibatnya, sebagian besar fasilitas daur ulang kota plastik daur ulang sama mudahnya: plastik 1 dan 2. Apa yang terjadi dengan plastik 3-7? Di beberapa lembaga daur ulang, dikumpulkan sampai mereka memiliki cukup untuk mengirim ke fasilitas daur ulang yang mendaur ulang lebih banyak jenis plastik. Tetapi fasilitas daur ulang lainnya, hal yang sama terjadi dengan plastik 3 hingga 7 tentang apa yang akan terjadi di rumah Anda jika Anda tidak memiliki situs daur ulang yang bermanfaat: masuk ke tempat pembuangan sampah atau Benua plastik Pasifik.

Plastik # 1 dan # 2

Plastik # 1 adalah PE terephthalate (PET). Ini adalah plastik yang paling umum digunakan dan lebih mudah untuk didaur ulang. botol soda plastik, botol salad dressing, botol minyak goreng bisa semuanya terbuat dari PET. Lebih dari 2,3 miliar pound PET daur ulang setiap tahun.

Plastik # 2 adalah polietilen densitas tinggi (HDPE). Sebagian besar botol susu, botol deterjen, wadah makanan, dan HDPE. Sayangnya, beberapa plastik ditandai dengan # 2, seperti cangkir yogurt, bahkan tidak dapat didaur ulang. Memang, bahan kimia lain ditambahkan ke bahan plastik untuk membentuk menjadi bentuk yang diinginkan. Aditif ini adalah daur ulang Pasal 2 pada dasarnya tidak mungkin.

Plastik # 1 dan # 2 mewakili 96% dari semua botol plastik yang diproduksi di Amerika Serikat. Namun, 80% botol plastik selalu berakhir di tempat pembuangan sampah, meskipun 80% orang Amerika memiliki akses ke metode untuk mendaur ulang botol ini.

Plastik # 3 hingga # 7

Sisa dari plastik hampir apa saja yang bukan botol plastik. Pikirkan semua plastik di rumah Anda – sikat gigi, bungkus plastik, mangkuk plastik, gelas plastik, sedotan, sisa makanan dalam semalam, paket hampir mustahil untuk membuka iPhone baru membuat Anda, komputer, DVD … perumahan plastik dimana dimana.

Plastik ini dapat didefinisikan sebagai plastik # 3 hingga # 7 Tidak satu pun dari mereka yang mudah didaur ulang, jadi meskipun orang daur ulang Anda akan mengambil trotoar Anda, itu tidak berarti bahwa itu akan menjadi besok botol soda. Namun, dengan memeriksa fasilitas daur ulang di daerah Anda, Anda dapat menemukan tempat untuk mendaur ulang plastik yang kurang umum.

Intinya tentang daur ulang plastik

Plastik jauh lebih sulit untuk didaur ulang daripada bahan lain. Karena rusak selama proses daur ulang, dapat didaur ulang berkali-kali – inilah mengapa banyak pendaur ulang lebih suka apa yang disebut “plastik perawan,” atau plastik yang telah didaur ulang sebelumnya karena mereka membuat produk yang lebih baik. Ini berarti bahwa bahkan jika Anda melakukan yang terbaik untuk mendaur ulang semua plastik Anda, beberapa dari mereka mungkin masih berakhir di tempat sampah.

Kesimpulan jelas yang harus kita tarik adalah bahwa perawatan daur ulang terbesar sekalipun tidak cukup dalam hal plastik: pada akhirnya, kita harus mengurangi konsumsi kita. Proses produksi plastik, banyak plastik itu sendiri, dan sebagai akibat dari penggunaan plastik semuanya dapat digambarkan sebagai racun. Hampir semua proses pembuatan untuk berbagai jenis plastik yang tercantum di atas melibatkan beberapa tingkat toksisitas, dan karena plastik ini hancur di tempat pembuangan sampah atau di laut, bahan kimia beracun ini menemukan jalan mereka kembali ke tanah, air, makanan, dan tubuh kita. .

Jadi tolong plastik daur ulang. Tetapi lebih baik lagi, berhenti membeli plastik jika memungkinkan. Itulah fakta seputar plastik yang bisa kami berikan kepada anda para pembaca.

Baca juga : Dimana Saja Plastik Digunakan? 

Bagaimana Daur Ulang Limbah Plastik Dapat Mengubah Industri Kimia

Bagaimana Daur Ulang Limbah Plastik Dapat Mengubah Industri Kimia

Menggunakan kembali limbah plastik dapat menjadi pendorong penting bagi profitabilitas bagi perusahaan kimia. Pemain petahana perlu melakukan langkah yang benar sekarang untuk memanfaatkan peluang ini.

Jika permintaan plastik mengikuti lintasan saat ini, volume limbah plastik global akan tumbuh dari 260 juta ton per tahun pada 2016 menjadi 460 juta ton per tahun pada 2030, membawa apa yang sudah menjadi masalah lingkungan yang serius ke tingkat yang sama sekali baru.

Dalam menghadapi kemarahan publik tentang polusi plastik global, industri kimia mulai memobilisasi masalah ini. Artikel terbaru kami “ Tidak ada waktu untuk disia-siakan”Menunjukkan bagaimana kepemimpinan industri bergerak di luar pendekatan penggunaan-sekali-dan-buang — di bawah mana industri plastik telah tumbuh — dan merangkul definisi yang diperluas dari penatalayanan produk yang mencakup penanganan limbah plastik.

Seperti yang kami garisbawahi dalam artikel itu, ini bukan hanya yang dituntut masyarakat, dan menjadi syarat bagi industri untuk mempertahankan izin operasinya, tetapi juga dapat mewakili peluang bisnis baru yang penting dan menguntungkan.

Wawasan terakhir dibangun di atas penilaian komprehensif kami tentang dari mana aliran limbah global di masa depan akan datang, bagaimana mereka dapat didaur ulang, dan pengembalian ekonomi apa yang dapat ditawarkan oleh kegiatan ini — penelitian yang telah mengisi celah besar dalam debat publik.

Dalam artikel ini, kami menguraikan skenario untuk industri plastik di mana 50 persen plastik di seluruh dunia dapat digunakan kembali atau didaur ulang pada tahun 2030 — peningkatan empat kali lipat dari apa yang dicapai hari ini — dan itu juga memiliki potensi untuk menciptakan nilai yang substansial.

Mengikuti jalur itu, penggunaan kembali plastik dan daur ulang dapat menghasilkan pertumbuhan pengumpulan laba sebesar $ 60 miliar untuk sektor petrokimia dan plastik, mewakili hampir dua pertiga dari kemungkinan pertumbuhan pengumpulan laba selama periode tersebut.

Kami juga membahas tingkat dukungan yang akan dibutuhkan secara lebih luas di seluruh masyarakat, termasuk dari regulator,

Untuk perusahaan petrokimia dan plastik — dan dengan perluasan industri kimia, karena produksi plastik menyumbang lebih dari sepertiga aktivitas industri — ini menghadirkan serangkaian ancaman dan peluang, dan kami menguraikan jenis pertanyaan strategis yang perlu mereka evaluasi dan pilihan yang harus diambil.

Ketika permintaan plastik terus tumbuh di seluruh dunia, keharusan untuk menerapkan sistem yang efektif untuk menangani volume limbah-plastik yang akan dihasilkan menjadi semakin mendesak.

Penelitian Mabosbet menunjukkan bahwa jalur pengembangan dapat ditetapkan yang dapat melipatgandakan jumlah limbah plastik yang akan digunakan kembali dan didaur ulang, hingga sekitar 50 persen dari volume yang diproduksi.

Untuk sampai di sana akan membutuhkan pencapaian penyelarasan regulator dan perilaku pendukung dari industri pengguna utama seperti barang-barang konsumen dan otomotif — dan paling tidak dukungan dari masyarakat secara umum yang bergantung pada plastik setiap hari.

Untuk industri kimia taruhannya tinggi. Banyak ruginya jika masalah limbah plastik berkembang menjadi larangan produk yang meluas dan kehancuran permintaan. Tetapi ia juga memiliki banyak keuntungan.

Lihat Juga : Dimana Saja Plastik Digunakan

7 Jenis Plastik yang Perlu Anda Ketahui

7 Jenis Plastik yang Perlu Anda Ketahui

Plastik tidak sesederhana yang Anda bayangkan. Masing-masing berbeda dari yang lain. Beberapa dari mereka dapat digunakan kembali, yang lain menghasilkan bahan berbahaya setelah beberapa penggunaan. Beberapa mudah didaur ulang, yang lain membutuhkan penanganan yang lebih canggih dan rumit dalam proses daur ulangnya oleh karena itu berita kali ini ikut mendukung indonesia yang lebih berkembang lagi.

Bawalah produk plastik terdekat Anda, mungkin kotak makan siang yang Anda bawa dari rumah, botol air Anda, mie instan Anda. Belajar dengan cermat, dan Anda mungkin menemukan nomor di bagian belakang atau bawahnya. Anda mungkin sudah tahu apa itu. Angka tersebut menunjukkan jenis plastik yang digunakan untuk membuat produk yang Anda pegang sekarang. Tetapi apakah Anda tahu persis nomor apa yang harus Anda hindari dan nomor berapa yang memiliki peluang terbesar merusak lingkungan?

Untuk meringkas, ada 7 jenis plastik yang ada di zaman modern kita saat ini:

1 – Polyethylene Terephthalate (PET atau PETE atau Polyester)

Polyethylene Terephthalate

PET juga dikenal sebagai serat bebas kerut. Berbeda dengan kantong plastik yang biasa kita lihat di supermarket. PET sebagian besar digunakan untuk keperluan kemasan makanan dan minuman karena kemampuannya yang kuat untuk mencegah oksigen masuk dan merusak produk di dalamnya. Ini juga membantu menjaga agar karbon dioksida dalam minuman berkarbonasi tidak keluar.

Meskipun PET kemungkinan besar diambil oleh program daur ulang, jenis plastik ini mengandung antimon trioksida — suatu hal yang dianggap sebagai karsinogen — yang mampu menyebabkan kanker pada jaringan hidup. Semakin lama cairan dibiarkan dalam wadah PET, semakin besar potensi pelepasan antimon. Temperatur yang hangat di dalam mobil, garasi, dan penyimpanan tertutup juga dapat meningkatkan pelepasan zat berbahaya.

2 – Polyethylene Kepadatan Tinggi (HDPE)

Polyethylene Kepadatan Tinggi

Cukup istimewa dibandingkan dengan jenis lainnya, HDPE memiliki rantai polimer hampir tak bercabang panjang yang membuatnya sangat padat dan karenanya, lebih kuat dan lebih tebal dari PET. HDPE umumnya digunakan sebagai tas belanjaan, susu buram, wadah jus, botol sampo, dan botol obat.

Tidak hanya dapat didaur ulang, HDPE relatif lebih stabil daripada PET. Ini dianggap sebagai pilihan yang lebih aman untuk penggunaan makanan dan minuman, meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa itu dapat melepaskan bahan kimia penambah estrogen yang dapat mengganggu sistem hormon manusia ketika terpapar sinar ultraviolet.

3 – Polyvinyl Chloride (PVC)

Polyvinyl Chloride

PVC biasanya digunakan dalam mainan, bungkus blister, bungkus cling, botol deterjen, pengikat lepas, kantong darah dan tabung medis. PVC atau vinyl digunakan untuk menjadi resin plastik yang paling banyak digunakan kedua di dunia (setelah polietilen), sebelum proses pembuatan dan pembuangan PVC telah dinyatakan sebagai penyebab risiko kesehatan yang serius dan masalah pencemaran lingkungan.

Dalam hal toksisitas, PVC dianggap sebagai plastik yang paling berbahaya. Penggunaannya dapat membasahi berbagai bahan kimia beracun seperti bisphenol A (BPA), ftalat, timbal, dioksin, merkuri, dan kadmium. Beberapa bahan kimia yang disebutkan dapat menyebabkan kanker; itu juga dapat menyebabkan gejala alergi pada anak-anak dan mengganggu sistem hormonal manusia. PVS juga jarang diterima oleh program daur ulang. Inilah sebabnya mengapa PVC lebih baik dihindari dari semua biaya.

4 – Polietilen Densitas Rendah (LDPE)

Polietilen Densitas Rendah

Seperti yang dikatakan sebelumnya, Polyethylenes adalah keluarga plastik yang paling banyak digunakan di dunia. Jenis plastik ini memiliki struktur kimia polimer plastik paling sederhana, sehingga sangat mudah dan sangat murah untuk diproses. Polimer LDPE memiliki percabangan rantai yang signifikan termasuk rantai samping yang panjang sehingga kurang padat dan kurang kristal (dipesan secara struktural) dan dengan demikian bentuk polietilena yang lebih fleksibel dan lebih tipis umumnya.

LDPE sebagian besar digunakan untuk tas (bahan makanan, dry cleaning, roti, kantong makanan beku, koran, sampah), bungkus plastik; pelapis untuk karton susu kertas dan cangkir minuman panas & dingin; beberapa botol yang bisa diperas (madu, mustard), wadah penyimpanan makanan, tutup wadah. Juga digunakan untuk menutup kawat dan kabel.

Meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa LDPE juga dapat menyebabkan efek hormon yang tidak sehat pada manusia, LDPE dianggap sebagai pilihan plastik yang lebih aman untuk penggunaan makanan dan minuman. Sayangnya, jenis plastik ini cukup sulit untuk didaur ulang.

5 – Polypropylene (PP)

Polypropylene

Lebih kaku dan lebih tahan terhadap panas, PP banyak digunakan untuk wadah makanan panas. Kualitas kekuatannya berada di antara LDPE dan HDPE. Selain di rompi termal, dan suku cadang mobil, PP juga termasuk dalam popok sekali pakai dan liner pad sanitasi.

Sama seperti LDPE, PP dianggap sebagai opsi plastik yang lebih aman untuk penggunaan makanan dan minuman. Dan meskipun memiliki semua kualitas luar biasa, PP tidak dapat didaur ulang dan juga dapat menyebabkan gangguan asma dan hormon pada manusia.

6 – Polystyrene (PS)

Polystyrene

Polystyrene adalah Styrofoam yang biasa kita gunakan untuk wadah makanan, karton telur, gelas dan mangkuk sekali pakai, kemasan, dan juga helm sepeda. Ketika terpapar dengan makanan panas dan berminyak, PS dapat melepaskan styrene yang dianggap sebagai racun otak dan sistem saraf, itu juga dapat mempengaruhi gen, paru-paru, hati, dan sistem kekebalan tubuh. Di atas semua risiko itu, PS memiliki tingkat daur ulang yang rendah.

7 – Lainnya

Angka 7 adalah untuk semua plastik selain yang diidentifikasi oleh nomor 1-6 dan juga plastik yang dapat dilapisi atau dicampur dengan jenis plastik lain, seperti bioplastik. Polycarbonate (PC) adalah plastik paling umum dalam kategori ini, tidak banyak digunakan dalam beberapa tahun terakhir karena dikaitkan dengan bisphenol A (BPA). PC juga dikenal dengan berbagai nama: Lexan, Makrolon, dan Makroclear. Ironisnya, PC biasanya digunakan untuk botol bayi, cangkir sippy, botol air, galon air, kaleng makanan logam, wadah saus tomat, dan sealant gigi. Karena toksisitasnya, beberapa negara telah melarang penggunaan PC untuk botol bayi dan kemasan formula bayi.

BPA yang terkandung di dalam PC telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan termasuk kerusakan kromosom pada indung telur wanita, penurunan produksi sperma pada pria, awal pubertas, berbagai perubahan perilaku, perubahan fungsi kekebalan tubuh, pembalikan jenis kelamin pada katak, gangguan fungsi otak dan neurologis, kerusakan sistem kardiovaskular, diabetes pada orang dewasa (Tipe II), obesitas, resistensi terhadap kemoterapi, peningkatan risiko kanker payudara, kanker prostat, infertilitas, dan gangguan metabolisme.